Jakarta l Badilag.net

Sembilan orang dilantik menjadi Ketua Pengadilan Tinggi Agama oleh Ketua Mahkamah Agung Dr. H. M. Hatta Ali, S.H., M.H., Kamis (12/6/2014), di Gedung Sekretariat MA, Jakarta.

Pelantikan mereka dibarengkan dengan pelantikan sembilan Ketua Pengadilan Tinggi dan dua Kepala Pengadilan Militer Tinggi, serta satu Kepala Pengadilan Tinggi Utama.

 

Sembilan Ketua PTA yang dilantik dan diambil sumpahnya oleh Ketua MA adalah:

No.

Nama

Jabatan sekarang

Jabatan sebelumnya

1.

Drs. H. Alimin Pattawari, S.H., M.H.

Ketua PTA Pekanbaru

Ketua PTA Makassar

2.

Drs. H. Djajusman MS, S.H., M.H., M.M.

Ketua PTA Jambi

Ketua PTA Kupang

3.

Drs. H. Abu Amar, S.H., M.H.

Ketua PTA Banten

Ketua PTA Jayapura

4.

Drs. H. M. Yamin Awie, S.H., M.H.

Ketua PTA Samarinda

Wakil Ketua PTA Jambi

5.

Drs. H. Bahrussam Yunus, S.H., M.H.

Ketua PTA Pontianak

Wakil Ketua PTA Makassar

6.

Drs. H. Hasan Bisri, S.H., M.Hum

Ketua PTA Makassar

Ketua PTA Pontianak

7.

Drs. H. Muslimin Simar, S.H., M.H.

Ketua PTA Manado

Wakil Ketua PTA Gorontalo

8.

Drs. H. Bambang Ali Muhadjir, M.H.

Ketua PTA Kupang

Wakil Ketua PTA Kupang

9.

Drs. H. Marsaid, S.H., M.H.

Ketua PTA Jayapura

Wakil Ketua PTA Mataram

Berdasarkan Pasal 15 ayat (2) UU No. 50 Tahun 2009, untuk diangkat menjadi Ketua PTA, seseorang harus berpengalaman paling singkat lima tahun sebagai hakim PTA atau berpengalaman tiga tahun bagi hakim PTA yang pernah menjadi ketua PA.

Sebagaimana pernah diungkapkan Dirjen Badilag Dr. H. Purwosusilo, S.H., M.H, dari Januari hingga Desember 2014 ada 11 Ketua PTA yang purnabhakti. Purnabhaktinya para Ketua PTA itu otomatis akan mengakibatkan kekosongan jabatan. Agar pelaksanaan tugas berjalan dengan baik, jabatan yang kosong itu mesti diisi dengan cara promosi dan mutasi.

Pengisian jabatan yang lowong itu melalui mekanisme yang lebih ketat, dengan melibatkan seluruh pimpinan MA, melalui rapat pimpinan MA.

Pada tahap awal, Badilag menyusun nama-nama Ketua PTA, Wakil Ketua PTA dan hakim tinggi yang diproyeksikan akan dimutasi, beserta jabatan yang akan diduduki.

Daftar nama dan jabatan itu lantas diserahkan Badilag kepada Ketua Kamar Agama MA Dr. H. Andi Syamsu Alam, S.H., M.H. Berikutnya, dokumen itu dibahas Ketua Kamar Agama bersama para hakim agung di Kamar Agama.

Hasil pembahasan itu kemudian dibawa ke rapat pimpinan MA. Rapim itu dipimpin langsung oleh Ketua MA Dr. H. M. Hatta Ali, S.H., M.H. Peserta rapim terdiri atas dua Wakil Ketua MA, seluruh Ketua Kamar MA, Sekretaris MA, Kepala Badan Pengawasan MA dan Dirjen Badilag.

Pada rapim itulah daftar nama yang disusun Badilag dan telah dibahas para hakim agung di Kamar Agama itu dibahas ulang.

Pada tahap akhir, rapim MA mengambil keputusan. Hasilnya lantas dikirim ke Badilag, lalu Badilag mengumumkannya secara terbuka melalui Badilag.net.

[hermansyah]

Sumber : Badilag.NET

 

Pta manado

 

 

Tinggalkan Komentar

 

 

 

Statistik Pengunjung

4 5 9 8 1
Hari Ini
Kemarin
Minggu Ini
Minggu Kemarin
Bulan Ini
Bulan Kemarin
Total
37
84
45981
0
4989
7100
45981
IP Anda : 54.167.18.170
2018-11-21 05:54